Friday, April 3, 2015

MELUAHKAN ISI TERPENDAM

Assalammualaikum sahabat kesayangan Ilahi...
Salam jumu'ah mubarakah...

Bertabahlah hati bila berdepan dengan manusia yang pelbagai....
Berzikir dan terus berzikir.... sambil berdoa agar insan dihadapan saya ni dapat menerima takdir Ilahi dengan penuh rasa redha...

Sepanjang perjalanan hidup..pelbagai jenis orang yang saya jumpa.... dari secara sengaja mahupun tidak sengaja.... secara berdepan mahupun di alam maya....
Itulah hakikat pembelajaran hati....mendidik agar kebaikkan itu diambil sebagai pengajaran dan pedoman...dan keburukan diambil sebagai satu pembelajaran untuk ke arah yang positif.... dan menjauhi segala yang negatif.

Seringkali menemui manusia yang suka merungut...menyalahi takdir Ilahi...
"kenapa dia jadi begitu dan begini...."
Membandingkan kehidupan dia dengan si polan dan si ponah....
Pertikaian demi pertikaian...
namun dalam masa yang sama...bercakap bab agama..dia lah yang hebat....sekali diuji..dia merungut seolah tidak redha dengan takdir Ilahi kepadanya.... Sepanjang masa....setiap hari...itulah ungkapannya...
Ya Allah.... macam mana nak berdepan dengan orang sebegini...sedangkan emak saya pun yang diuji lagi hebat tidak pernah merengus...tidak sedikit merungut.... beliau menerima dengan pasrah dan redha...menyerahkan segala takdir dan segalanya di tangan Allah.... 
Itulah bezanya dia dan emak saya..... 
Perbezaan itulah yang merungsingkan saya.... namun hati tetap berkata....
"sabar.....ini ujian Allah untuk berdepan dengan insan sebegitu.....ada jalanNya...."
Benarlah....Allah menguji saya........
Untuk menjadi pendengar yang terbaik sebenarnya bukanlah sesuatu yang mudah...mendengar dan terus mendengar sambil di selitkan dengan kata-kata nasihat.... walaupun ianya tidak berkesan dihatinya...namun....cuba redakan hati.....cuba sabarkan jiwa.... hadapilah apa yang ada di depan mata.... mungkin saya orang terpilih untuk menjadi pendengarnya......[kesat air mata....] kekuatan jiwa mengatakan...... mungkin dialah insan yang suatu hari nanti yang akan mendoakan kita....dan kerana doanya itu kemungkinan menyelamatkan kita di alam yg  kekal.... kerana kita tidak tahu bagaimana keadaan kita di sana....
Itulah cara untuk saya redakan hati.... dan saya akui.....naluri pujukan secara halus itu...datangnya dari Allah..... itulah salah satu cara untuk  kita mendidik hati....mungkin sebelum ini terlalu mengikut perasaan sehingga kita lupa tentang akhirat. Mungkin bila kita sudah mula memahami ilmu.... hati dengan mudah menerima dengan tenang.....
Perjalanan mendidik hati dalam menuju redha Ilahi sebenarnya bukanlah mudah..... Ya...benar....kita perlu menyerahkan diri kita secara total kepada Allah.... mendekatkan diri denganNya.... menjaga aurat...lebih penting menjaga solat...melakukan amal kebajikan dan beramal soleh....melakukan segala suruhanNya dan meninggalkan segala laranganNya....
Itu yang utama....
Namun disebalik yang utama...adanya persekitaran....adanya orang disekeliling....adanya hawa nafsu dan adanya minat....adanya cobaan-cobaan ini... adanya keinginan.......
Di pertengahan akhirnya hati tertewas juga.... kita bukan manusia yang sempurna.... kita penuh dengan kekurangan....sebab itu kita digelar manusia....sebelum kita tercipta....Allah tahu manusia itu bagaimana hatinya....bagaimana mereka bermain dengan perasaan...sebab itu kita di didik untuk berilmu...mengenal tuhan.....
Berhari-hari bercerita perkara yang sama...sedangkan kamu tidak redha dengan ujian Ilahi...bagaimanakah cara nya untuk saya jelaskan.....mendengar sehari2 perkara yang sama tanpa henti.....seolah telinga pun dah tak mampu nak menadah dan mendengar setiap rungutan....sabar lah..... ini ujian Allah.... redhalah....Allah ambik satu nikmat...kalau kita bersabar..kita berusaha....kita bertawakal dan kita berdoa....InshaaAllah...Allah akan gantikan nikmat yang ditarik itu dengan nikmat yang berlipat kali ganda keindahannya....
Kata-kata itu tidak menjadi kesan positif kepadanya...esoknya...cerita yang sama berulang...... 
Ye...Allah juga sedang menguji diri saya.... untuk berdepan dengan insan seperti itu...... maka....saya redakan hati dan perasaan untuk memikirkan tentang akhirat....kerana dengan itu seketika hati menjadi tenang dan naluri dengan mudah berkata...ceritalah lagi....ceritalah lagi.....[senyum senget]..
Terus teringatkan emak....beliau berbeza dengan orang yang pernah saya kenal.... pengalaman menjaga mak di wad mula terbayang dalam ingatan...disana...mereka semuanya pasrah berserah dan tawakal...di sana..mereka mencari kekuatan mereka sendiri..... disana...mereka pasrah dan berserah..... redha Allah bersama dengan mereka....tak terdengar satu rungutan....tak terdengar satu keluhan...sebaliknya....yang didengari.... InshaaAllah....Allah ada untuk menentukan takdirNya pada diri kami....masyaAllah.... indahnya pengalaman yang Allah tunjukkan kepada saya....sehingga kini ianya dikenang sebagai satu hikmah untuk mendidik hati..... bila Allah uji sakit.....itu baru sikit....jangan nak merungut...... ada insan yang Allah uji lebih teruk dari itu......[muhasabah diri....]
Itulah perbezaan orang yang berserah dan redha dengan orang yang sebaliknya...
Benar saya tidak berada di tempat dia....saya tak rasai apa yang dia rasa....saya tak faham kesukaran dia.....saya tak hadapinya...tak pernah hadapinya.....
Tapiii kesimpulannya ringkas..... mengadulah pada Allah..... dia mempunyai ubat yang sebaik2 ubat yang ada di dunia ini......iaitu berzikir....bukan keluh kesah..... 

Apa pun jua keadaannya....anggaplah semuanya berlaku disekeliling kita itu juga satu ujian....semoga kesabaran mengiringi hati dan naluri saya...semoga...perjalanan hati dalam menuju akhirat yang indah dipermudahkan Allah.....semoga Allah senantiasa berada di hati saya bagi mendidik dan mendorong ke arah yang lebih baik.....
Demi tuhan..... kadang kala...hati tidak mampu menahan kesabaran...namun itulah tuntutan kehidupan menjadi yang sabar itu sukar.....menjadi sebaliknya sangat mudah....dugaan apakah ini...hanya dengan berdepan dengan  manusia yang suka berdolak dalik yang tidak tetap pendirian sahaja....yang suka mengadu damba perkara yang berulang2 kali......hati mudah melontarkan kemarahan..... ok..saya akur dengan tuntutan perasaan.... namun masih dalam fasa kesedaran..... semoga Allah pelihara hati dan naluri yang lemah ini.....

Semoga yang berlaku di hadapan mata..... menjadi pedoman untuk lebih mengajar dan mendidik hati untuk redha dan tawakal..... InshaaAllah...semoga Allah ampunkan dosaku jua kerana merengus dan keluh kesah di sini.....duhai hati....bertabahlah....... fahami erti sabar yang sebenar...engkau memberi pengertian....dan engkau perlu memahaminya dan mendalaminya jua....tentu ada hikmah di sebalik ini..... supaya di kemudian hari bila bertemu pada orang yang sama....saya bersedia dengan sepenuh hati untuknya..... juga mendidik saya...agar...sebenarnya..memang manusia itu pelbagai....ada banyak perangai manusia...ada banyak pe'el nya.... maka bersabar dan didik hati untuk menerima.....Allahurabbi... saya pasrah....saya berserah...... [sambil beristighfar....]





Nota kaki: sekarang berada dalam mood yang ntah apa-apa.... akal dan naluri sepantas jemari yang menaip....maka terciptalah ungkapa dan ayat yang sebegini....harap memahami....ini luahan hati sendiri.....rasanya tak penting untuk memahami.....[lepas nafas kuat-kuat.....]..

No comments:

Post a Comment