Thursday, April 11, 2013

KEMATIAN

Assalammualaikum...salam mahabbah dan salam kasih sayang buat anda semua...[sambil buat muka senyummmm :))))]

Sejujurnya..kerinduan yang teramat sangat masih kuat pada daerah dan tempat yang sangat barakah iaitu Makkah al-Mukarramah dan Madinah. Bila bercerita pasal umrah...terus sahaja terbayang segala yang telah saya lalui disana...semuanya indah... tak kiralah..kalau terdengar suara azan dari masjidil haram di tv atau radio...hati terus merasa sebak... tengok sahaja kaabah di tv...air mata terus jatuh tanpa diundang... hari2 saya akan berdoa agar... saya dijemput ke sana semula...Amminn...aminnn...aminn ya Rabb... kita doa sama2 ya..semoga kita sama2 menjadi tetamuNya.... Inshaa Allah..percayalah..keindahan dan ketengan yang kita rasai tidak dapat dirasai dimana2 kecuali di kota yang penuh barakah Ilahi itu....

Baiklah... berbalik kepada tajuk iaitu KEMATIAN...

Sebelum itu..jom kita hayati Firman Allah dibawah ini sebagai renungan kita bersama ;))

"Tiap-tiap umat mempunyai batas waktu; maka apabila telah datang waktunya mereka tidak dapat mengundurkanya barang sesaatpun dan tidak dapat (pula) memajukanya." (Al-A'raf [5] : 34)

"Katakanlah 'sesungguhnya kematian yang kamu lari dari padanya, maka sesungguhnya kematian itu akan menemui kamu" (Al-Jumu'ah [62] : 8)

Kematian itu rahsia Allah....Setiap yang bernyawa PASTI akan merasai kematian, bila dan dimana..segalanya hanya Allah sahaja yang Maha Mengetahui. Segalanya telah tertulis di Luth Mahfuznya.. Semoga kita semua tergolong dalam golongan hamba2Nya yang beriman.

Saya bukan seorang yang arif tentang soal jawab agama. Ilmu masih cetek..namun saya akan terus berusaha dan berusaha untuk memperbaiki diri untuk menjadi muslimin yang baik. Kita dituntut untuk berusaha ke arah kebaikkan. Dan sedikit demi sedikit saya ingin berubah kepada kebaikkan itu..mendalami ilmiah agama dengan lebih mendalam dan percayalah..sedikit demi sedikit...saya semakin merindui pencipta saya. MasyaAllah... biarlah saya dapat bertemuNya dengan penuh keimanan....

Bila bercerita mengenai kematian.... minggu lepas, saya mendapat 2 berita sedih.

Pertama, saya menerima berita kematian emak saudara saya yang saya panggil Chu Yam. Pada 2 April 2013 [Selasa] jam 2.30 pagi, emak saudara saya menghubungi saya dan memberitahu kepada saya berita sedih itu. Balik dari umrah, saya tidak berkesempatan untuk menziarahi Chu Yam. Keadaan kesihatan saya tidak mengizinkan saya untuk menziarahinya. Saya khuatir..bila saya kurang sihat... virus akan mudah menjangkitinya....dan takut keadaanya semakin teruk... Chu Yam di sahkan oleh pihak Doktor menghidapi Barah Otak stage yang sangat kritikal. Sebelum di diagnose, Chu Yam tak pernah sakit teruk. Itulah janji Ilahi, penyakit itu adalah penyebab sahaja untuk kita menemuiNya. Kami redha dengan pemergiannya. Saya menziarahi jenazahnya buat kali terakhir bersama suami tersayang. Wajahnya tenang menemui Penciptanya. Itulah janji Ilahi....

Selang sehari, saya menerima satu lagi berita kematian, iaitu emak kak linda telah pergi menemuiNya pada jam 12.30 pagi. Jam 1.30 pagi, kak miera yang juga kakak ipar kepada kak linda [kak miera dan kak linda adalah kakak angkat saya sekaligus pernah menjadi bos saya dahulu...hubungan kami sangat rapat seperti adik beradik...huhuhu...rindu that moment] , menghubungi saya dan memberitahu pemergian mak cik. Saya dan suami bergegas ke rumah kak linda untuk membantu kak mira manakala kak linda ketika itu dalam perjalanan pulang ke ipoh dari KL bersama suami dan adiknya. Saya, kak Miera dan Rehan serta suami membantu kak Miera mengemas apa yang patut dan menyusun atur tempat meletakkan katil dan sebagainya. Kami menunggu sehingga jenazah sampai ke rumah. Mak cik meninggal di Specialist Hospital dan telah lama menderita lumpuh seluruh badan. Oleh kerana agak lewat dan keesokkan harinya saya dan suami terpaksa bekerja [kebetulan en suami terlibat dengan audit aset di Jabatannya], lewat jam 3.00 pagi kami terpaksa pulang. Lebih sedih kerana saya tidak sempat untuk berjumpa dengan kak linda.. huhuhuu...

Semoga roh Chu Yam dan makcik Rosni ditempatkan dikalangan hamba-hambaNya yang beriman. Aminn...

Sesungguhnya berita kematian ini benar2 mengusik emosi saya. Hampir setiap hari saya pasti akan membayangkan saat kematian saya. Semoga kesudahan hidup saya disudahi dengan nama ALLAH...



Terima kasih kerana membaca entry ini =)))